Pengalaman Liburan ke Ancol dan Menginap di Discovery Hotel and Convention

Berawal saat putri saya menonton sebuah acara di televisi mengenai lumba-lumba. Seperti biasa, setiap kali dia menonton televisi, sebisa mungkin saya mendampingi dan memberikan penjelasan tentang objek-objek yang ditayangan. Saat itu saya menerangkan bahwa lumba-lumba adalah hewan yang cerdas dan bersahabat, khususnya saat ada adegan mamalia itu (bukan ikan) mencium manusia. Sepertinya adegan itu sangat berbekas di benak putri saya karena sepanjang hari dan hari-hari berikutnya dia terus mengatakan keinginannya dicium lumba-lumba.

Kebetulan tanggal 22 hingga 24 Mei 2017 lalu, saya mendapatkan tugas mengikuti Diklat Pendampingan Penyusunan Laporan Keuangan Kementerian Negara/Lembaga Tahun 2017 di Kota Medan. Karena putri saya sangat antusias tentang semua hal mengenai lumba-lumba, istri pun iseng-iseng mengecek sebuah website penyedia layanan pemesanan tiket daring. Sepertinya memang saat itu keberuntungan berpihak pada kami, karena sedang tersedia promo diskon dan cashback untuk pemesanan paket tiket pesawat dan hotel. Saat istri menyampaikan hal tersebut, saya langsung menyetujuinya. Mumpung ada kesempatan mengabulkan keinginan anak dan cukup rezeki, jangan ditunda! Untuk tiket pesawat pergi-pulang Medan-Jakarta-Medan menggunakan maskapai Citilink dan Garuda Indonesia ditambah menginap 2 (dua) malam di deluxe room Discovery Hotel and Convention, kami ‘hanya’ membayar tak sampai enam juta rupiah. Berhubung tanggal 26 Mei 2017 masih hari kerja, saya pun mengurus izin tidak masuk kantor.

Setelah menyelesaikan tiga hari diklat di Kota Medan, keesokan pagi, Kamis (25/5), kami sekeluarga berangkat ke Jakarta dengan menumpang maskapai Citilink. Sengaja kami memilih penerbangan pagi (pukul 05.50 WIB) karena begitu sampai dan mengurus proses check in hotel, kami ingin segera berkeliling kompleks Taman Impian Ancol. Untuk transportasi dari Bandara Soekarno-Hatta (Soetta) menuju hotel, kami mencoba layanan Grab Car untuk pertama kalinya. Hasilnya, tak mengecewakan dengan harga terjangkau. Setibanya di hotel, jam menunjukkan sekitar pukul 9 pagi. Masih terlalu awal untuk check in kamar. Kami hanya melakukan check in konfirmasi dan menitipkan koper. Setelahnya, langsung menuju ke Seaworld.

Sekedar catatan, untuk berlibur ke Ancol, saya sarankan membawa kendaraan sendiri, khususnya di hari libur atau akhir pekan. Namun demikian, untuk berkeliling di dalam kompleks, pihak Ancol juga menyediakan beberapa unit Bus Wara-Wiri dengan gratis. Masalahnya, kadang-kadang kita menunggu lama, dan di waktu-waktu yang saya tuliskan tadi, bus ini akan penuh sesak. Ada alternatf lain jika ingin berkeliling Ancol, yaitu dengan menggunakan mobil golf. Cukup dengan membayar Rp.10.000,- dan Anda bisa turun di mana saja.  Tetapi masalahnya sama dengan Bus Wara-Wiri, cukup lama juga kita menunggu mobil-mobil mini ini lewat, dan saat lewat, juga biasanya penuh. Jika Anda membawa motor, Anda bisa parkir gratis di tempat-tempat parkir yang telah disediakan di sekitar masing-masing wahana.


Seaworld


Untuk hari pertama, kami berkeliling Ancol menggunakan mobil golf dan turun di Seaworld. Tiket masuk Seaworld dibanderol Rp.110.000,-, jadi kami harus merogoh kocek sebesar Rp.330.000,- termasuk putri saya yang sudah harus membayar penuh karena tinggi badannya lebih dari 80 CM. Di pintu masuk dilakukan pemeriksaan tas. Makanan dan minuman dilarang untuk dibawa masuk. Alasan yang masuk akal, selain untuk menjaga kebersihan, juga agar pengunjung tidak sembarangan memberi makan hewan-hewan laut yang ada di dalam.


Keluarga Arisandy Joan Hardiputra Liburan di Seaworld Ancol


Seperti namanya, di dalam Seaworld terdapat berbagai macam hewan-hewan laut, termasuk fosil-fosil hewan laut purba dan hewan-hewan laut dalam yang jarang terlihat. Ada juga Kolam Sentuh, dimana kita diperbolehkan menyentuh hewan-hewan yang ada di dalam kolam, seperti ikan, penyu, bintang laut, dan sebagainya. Namun atraksi utama adalah pemberian makan ikan-ikan yang berada di dalam akuarium utama. Dua orang penyelam memberi makan ikan-ikan berukuran besar (sebagian bahkan raksasa), diantaranya ikan kerapu, ikan pari, dan bahkan seekor ikan hiu. Selain konsep hiburan yang diusung, Seaworld juga mengedepankan faktor edukasi. Papan-papan informasi dipasang di setiap sisi kolam dan akuarium, bertuliskan informasi tentang hewan-hewan, seperti nama, nama latin, makanan, dan habitat. Saat pemberian makan juga, ada seorang petugas yang bertindak sebagai MC yang menjelaskan tentang jenis-jenis ikan, ukuran dan berat, serta makanan yang diberikan. Di sini juga disediakan ruang khusus bernama Misteri Laut Dalam yang berisi fosil-fosil hewan-hewan laut dalam yang sangat jarang terlihat, lalu ada Jellyfish Sphere, yaitu ruang khusus yang bernuansa gelap untuk menampilkan beberapa jenis ubur-ubur dalam akuarium yang dilengkapi lampu-lampu yang bisa berganti warna. Mengunjungi Seaworld Ancol belum lengkap jika belum masuk ke terowongan akuarium utama. Seperti namanya, akuarium ini berukuran paling besar di antara akuarium lainnya. Seperti yang saya tulis di atas, akuarium utama berisi jenis-jenis ikan berukuran melebihi normal. Melalui terowongan utama, Anda tak perlu capek berjalan kaki karena lantai teowongan didesain menggunakan travelator/moving walk.


Keluarga Arisandy Joan Hardiputra liburan ke Seaworld Ancol
Makan siang menjadi agenda kami berikutnya setelah puas mengunjungi Seaworld. Perut memang belum terisi sejak berangkat dari Medan. Kali ini Solaria menjadi pilihan karena selain memang menjadi rumah makan favorit saya dan istri, juga karena lokasinya yang cukup dekat dengan Seaworld. Saya cukup puas dengan sepiring Ifumie Seafood dan segelas Ice Green tea. Istri juga menikmati menu Nasi Ikan Asam Manis dan teh botol. Sedangkan putri saya lebih sibuk nonton video di Youtube ketimbang menikmati Mie Goreng Ayam dan kentang gorengnya. Selepas dari Solaria, kami kembali menumpang mobil golf untuk kembali ke hotel dan beristirahat.


Ancol Beach City Mall (ABCM)


Kami bertiga benar-benar kelelahan, jadinya tertidur sangat pulas. Kami tak peduli lagi dengan suara-suara teriakan pengunjung Dunia Fantasi (Dufan) yang terdengar hingga ke kamar. Kami baru terbangun sekitar pukul 18.00 WIB. Sebenarnya saat itu kami malas bepergian dan hanya ingin bersantai di hotel, namun tak setiap hari bisa berlibur ke Jakarta. Akhirnya saya pun mulai mencari-cari di internet, lokasi-lokasi yang bisa dikunjungi di Ancol saat malam hari. Banyak pilihan yang muncul, seperti misalnya Pantai Ancol, tempat-tempat makan yang didesain atraktif nan kreatif, juga berbagai tempat tongkrongan. Namun pilihan saya jatuh pada Ancol Beach City Mall (ABCM), sebuah pusat perbelanjaan di kawasan Ancol yang juga lokasi Alive Museum dan Alive Star Museum. Kami menuju ke ABCM menumpang taksi yang dipesan oleh resepsionis hotel. Petugas hotel juga memberi kami brosur terbaru dari Ancol yang berisi peta Ancol dan jadwal acara-acara yang akan digelar di Ancol. Saat itulah saya menyadari bahwa kompleks Ancol sangat besar, alangkah nikmatnya jika bisa menikmati keliling Ancol menggunakan motor. Pastinya lebih puas dan hemat.

Alive Museum merupakan museum seni grafiti yang dikemas secara tiga dimensi. Sedangkan Alive Star adalah museum tempat koleksi patung-patung lilin pesohor, tokoh komik, tokoh kartun, dan tokoh-tokoh dunia. Tiket masuk museum dibanderol Rp.100.000,- per orang untuk masing-masing museum. Namun jika Anda membeli tiket bundling untuk dua tempat sekaligus (Alive Star dan Alive Museum), Anda hanya membayar Rp. 150.000,- per orang. Tetap saja terlalu mahal menurut saya, mengingat koleksi museum tidak terlalu banyak dan detail juga kurang, beberapa patung tokoh juga tidak mirip aslinya (meski sukses membuat putri saya menangis ketakutan). Saat itu museum sedang sepi pengunjung, menambah suasana sedikit mencekam. Perlu diperhatikan, jika Anda mengunjungi Alive Museum, terdapat lorong bernama Dark Room yang gelap, dan Horror Zone yang berisi grafiti dan media menyeramkan, tentunya bagi beberapa anak bukan hal yang menyenangkan. Namun Anda bisa memotong jalan agar tak melewati kedua lorong ini. Sebelum memasuki pintu Alive Museum, Anda bisa bertanya pada petugas di pintu masuk letak jalan pintas agar tidak perlu melewati zona menyeramkan.
Keluarga Arisandy Joan Hardiputra Liburan ke Alive Star Museum Ancol

Puas mengunjungi museum, kami makan malam di Kopitiam Oey, di lantai dasar ABCM. Kebetulan saat itu ada pertunjukan musik di panggung utama. ABCM merupakan pusat perbelanjaan yang menghadap langsung ke pantai, panggung terletak tepat di pinggir pantai. Tempat kuliner di sini juga menyediakan meja dan kursi berada di pinggir pantai, lengkap dengan pasir putihnya di bawah kaki Anda.

Kami kembali ke hotel menggunakan taksi yang banyak lalu-lalang dan ngetem di sekitar mall. Saat tiba di hotel, saya iseng menghampiri petugas keamanan yang berjaga di pintu lobi hotel dan menanyakan apakah mereka mengetahui tentang lokasi rental motor. Biasanya para petugas hotel bersedia menyewakan motornya kepada para turis atau tamu hotel. Dan benar saja, salah seorang penjaga bersedia membantu saya dan menyewakan motornya untuk esok hari.

Di hotel, kami menyempatkan diri bersantai di Lobi-Lobi Lounge sambil menikmati segelas mocktail (minuman jus buah segar yang dicampur dengan soda).


Ocean Dream Samudra (ODS) dan Gondola


Matahari kembali terbit dan jarum jam menunjuk angka 7. Saya mengajak Si Kecil berenang di kolam renang hotel. Ada 3 kolam di pool area, masing-masing dengan kedalaman 60 cm untuk anak-anak, 40 cm untuk tempat seluncuran, dan 140 cm. Semua dilahap dengan senang oleh putri saya. Kebetulan berenang adalah salah satu aktivitas kegemarannya.

Sekitar 90 menit kami berenang sebelum kembali ke kamar hotel dan bersiap menuju Ocean Dream Samudra (ODS). Sebelumnya kami menemui salah satu petugas keamanan hotel di tempat parkir untuk mengambil motor. Benar saja, kami lebih santai dan puas berkeliling Ancol menggunakan motor, apalagi saat itu sebenarnya masih termasuk hari kerja, jadi suasana Ancol cenderung sunyi.

Setelah memarkirkan motor di tempat parkir gratis ODS, kami bertiga segera masuk. Tiket masuk dibanderol Rp.160.000,- per orang sudah termasuk kartu anggota dan mendapatkan free pass selama setahun. Untuk menjadi member, petugas akan mengarahkan kita ke ruangan khusus untuk berfoto.

Suasana masih sunyi (bahkan terlalu sunyi) saat kami memasuki ODS. Namun demikian, pihak ODS tetap menampilkan atraksi sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan. Untuk mendapatkan jadwal ini, Anda bisa meminta pada petugas loket saat membeli tiket atau melihatnya di beberapa titik yang dipasang dalam kawasan ODS.


Arisandy Joan Hardiputra dan Clarissa Astrid Sofia Friezcen di Ocean Dream Samudra Ancol
Atraksi-atraksi dalam ODS antara lain Sinema 4D, Pentas Singa Laut, Pentas Lumba-lumba, Underwater Theater (Tornado Fish), Scorpion Pirates, dan lain-lain. Jadwal semua pementasan diatur sedemikian rupa agar tidak bersamaan, artinya para pengunjung dapat menikmati semua pementasan secara berurutan tanpa harus melewatkan satu pun. Jika pun terlewat, pementasan dilakukan beberapa kali, jadi bisa menonton ulang. Kami bertiga melewatkan pertunjukan Sinema 4D dan Scorpion Pirates karena kami yakin Si Kecil pasti tidak bisa menikmati, malahan kami menduga dia akan menangis ketakutan di dalam ruangan yang gelap dengan sound effect yang kencang, kursi yang berguncang-guncang, dan ledakan bola api. Kami memutuskan untuk sarapan lebih dulu sebelum mulai melihat atraksi singa laut dan kawan-kawannya yang jenaka. Bakso malang dan es susu coklat menjadi pilihan saya pagi itu, sedangkan istri memilih soto ayam dan es jeruk. Putri saya sama sekali tidak menyentuh tempe gorengnya.

Atraksi singa laut menjadi tontonan pertama kami di ODS. Sebanyak tiga ekor singa laut dan sepasang berang-berang menunjukkan kebolehan dan kecerdasan mereka, seperti memasukkan bola ke dalam keranjang, melompati hoolahoop, bertepuk tangan, berjoget, dan sebagainya. Tingkah-tingkah mereka sangat jenaka. Para penonton sukses dibuat tertawa sekaligus takjub. Sayangnya beruang madu (mungkin) tidak ditampilkan, padahal gambarnya terpasang di dalam panggung.

Arisandy Joan Hardiputra dan Clarissa Astrid Sofia Friezcen di Ocean Dream Samudra Ancol

Selanjutnya, tentu saja atraksi lumba-lumba yang sangat dinanti-nantikan putri saya. Selain menonton atraksi lumba-lumba, saya juga memesan tiket khusus untuknya agar bisa dicium lumba-lumba, seharga Rp.50.000,-. Melihat ekspresi senang dan antusias Si Kecil saat bercengkerama dengan lumba-lumba, seluruh beban dan penat saya sepertinya hilang begitu saja. Melihatnya gembira merupakan sebuah kebahagiaan tersendiri bagi kami –orangtuanya.

Keluarga Arisandy Joan Hardiputra Liburan ke Ocean Dream Samudra

Underwater Theatre (Tornado Fish) menjadi lokasi tujuan kami berikutnya. Ada akuarium raksasa berisi ratusan ikan kecil (saya lupa jenisnya). Nanti dua orang penyelam pria dan tiga orang perempuan cantik akan menyelam bersama ikan-ikan tersebut. Atraksi dimulai dengan ketiga perempuan memainkan balet/renang indah. Setelah selesai dan keluar kolam, posisi mereka digantikan oleh dua orang penyelam pria yang berinteraksi dengan ikan-ikan. Tak lama, ketiga perempuan tadi kembali ke dalam kolam, kali ini dengan rambut tergerai dan mengenakan kostum berekor ala putri duyung. Pastinya para pria bakalan senang dan sekaligus gemas menyaksikan aksi-aksi, paras cantik, dan tubuh molek mereka.


Epi Friezta Dewi Hasibuan dan Clarissa Astrid Sofia Friezcen di Underwater Theater Ocean Dream Samudra Ancol
Every men's dream
Selepas dari ODS, kami menuju ke Stasiun C Wahana Gondola (kereta gantung) yang berada di sebelah ODS, dekat dengan halte Bus Wara-Wiri. Tiket Gondola dibanderol Rp.60.000,- saat itu, namun kami mendapatkan potongan harga 20 persen karena saya memiliki kartu Matahari Club Card (MCC). Gondola akan mengitari kawasan Ancol dengan jarak sekitar 2,4 km yang ditempuh selama sekitar 20 menit dari ketinggian 21 meter. Dari atas Gondola, Anda bisa melihat hampir semua wahana yang ada di Ancol, mulai dari Atlantis, Dunia Fantasi, Ancol Lagoon, Putri Duyung Cottage, Hotel Mercure, termasuk Taman Santap Rumah Kayu yang akan kami singgahi untuk makan siang nantinya.


Keluarga Arisandy Joan Hardiputra di Wahana Gondola Ancol
Gondola



Makan Siang di Taman Santap Rumah Kayu (TSRK)


Puas menjelajahi ODS dan mencoba wahana Gondola, kami berkeliling kompleks Ancol dengan mengendarai motor, bermaksud mencari tempat makan siang yang nyaman. Banyak tempat makan dan kuliner di Ancol, mulai dari jajanan pinggir jalan yang tetap dikemas kreatif ala anak muda, hingga rumah makan mewah seperti Bandar Djakarta, The Pier, Seaside Suki, Jimbaran, juga waralaba seperti A&W dan McDonald’s. Namun pilihan kami jatuh pada Taman Santap Rumah Kayu (TSRK) yang letaknya berseberangan dengan wahana Halilintar Dufan. Alasannya, selain tempatnya yang keren, di sini juga ada sebuah pesawat terbang Boeing 737-400 yang diparkir dan bagian dalamnya dirombak menjadi tempat makan (benar, pesawat terbang asli). Dari grafis cat pesawat, sepertinya dari maskapai Sriwijaya Air yang sudah tidak terpakai. Perlu diketahui bahwa ruang kabin ini adalah untuk tamu-tamu VIP. Untuk bisa makan di dalam kabin, maksimal satu meja harus berisi empat orang dan minimal pemesanan adalah Rp.650.000,- Jika Anda pikir pesanan Anda kurang dari itu, cukup menikmati menu di luar pesawat yang juga dikemas cukup keren, nyaman, dan tentunya asri.


Epi Friezta Dewi Hasibuan dan Clarissa Astrid Sofia Friezcen di Ruang Makan VIP Taman Santap Rumah Kayu

Kami memilih tempat lesehan yang dekat dengan kolam ikan koki. Setelah memesan makanan dengan para pelayannya yang super ramah, tak lama kemudian, di meja kami sudah tersedia nasi putih bakul, Gurami Bakar Saus Madu, Ikan Tenggiri Pindang, Kangkung Plecing, Es Kelapa Tempurung, Es Susu Soda, dan Es Krim Cup Coklat. Ikan guraminya benar-benar lembut, segar, dan enak. Bahkan jika Anda termasuk penggemar makanan laut, saya sangat menyarankan untuk mencicipi hidangan di tempat ini. Di sini juga menyediakan makanan ikan. Lumayan untuk menghibur putri saya yang sibuk memberi makan ikan-ikan koki dalam kolam.


Keluarga Arisandy Joan Hardiputra di Taman Santap Rumah Kayu Ancol

Setelah makan siang, kami kembali ke hotel dan beristirahat. Kami menghabiskan malam dengan mengajak Si Kecil bermain di Kids World yang letaknya di dekat kolam renang, kemudian bersantai di Lobi-Lobi Lounge menikmati kue-kue yang tersedia. Putri saya juga menikmati jajanan coklatnya. Setelahnya, kami bertiga pun kembali ke kamar dan tertidur pulas meringkuk di bawah selimut.

Esok harinya, setelah menyelesaikan proses check out, kami bergegas menuju ke Terminal 3 Bandara Soetta menggunakan jasa Grab Car. Kebetulan hari ini bertepatan dengan hari pertama puasa Ramadhan. Tapi saat itu saya dan istri tidak berpuasa. Kalau istri memang sedang hamil, sedangkan saya masih merasa kelelahan karena berkeliling Ancol dengan sebagian besar menggendong Si Kecil yang bobotnya sekitar 16 kg. Ditambah lagi dengan menggendongnya saat di Terminal 3 yang sangat luas. Kami singgah sejenak untuk makan di Kulinari Food Market yang letaknya berdekatan dengan Garuda Lounge dan pintu-pintu keberangkatan. Saya cukup menikmati sepiring somay bandung dan segelas jus kiwi segar, sedangkan istri memilih nasi uduk dengan ayam goreng ditemani secangkir english breakfast tea.


Epi Friezta Dewi Hasibuan dan Clarissa Astrid Sofia Friezcen di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta
Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta


Dan perjalanan kembali ke Medan pun kami lalui dengan sangat nyaman. Memang tak ada maskapai lokal yang bisa mengalahkan kenyamanan dan keramahan khas Garuda Indonesia. Kami pun menutup liburan kali ini dengan senyuman, meski kelelahan.


Ulasan Singkat tentang Discovery Hotel and Convention (DHC)


Discovery Hotel and Conventions (DHC) merupakan hotel berbintang 4. Faktor utama kami memilih  DHC saat liburan ke Ancol adalah lokasinya yang berada di kompleks Ancol, tepatnya di sebelah Dufan. Sebenarnya ada beberapa hotel yang berada di kawasan Ancol, namun pilihan kami jatuh pada DHC juga karena hotel ini merupakan hotel yang relatif masih baru. Sayangnya saat kami menanyakan tentang fasilitas antar-jemput bandara, pihak hotel mengatakan bahwa fasilitas tersebut dikenakan biaya Rp.300.000,- harga yang tidak masuk akal menurut saya, karenanya kami memilih layanan Grab Car yang hanya membayar Rp.85.000,- (sudah termasuk ongkos tol).

Saat memesan kamar di DHC, Anda akan mendapatkan free pass untuk masuk ke Ancol yang dikirimkan melalui surat elektronik. Free pass ini berlaku untuk dua orang dewasa dan satu kendaraan. Saat Anda memasuki gerbang Ancol, tunjukkan saja free pass ini pada petugas yang berjaga di loket. Petugas akan menghubungi pihak hotel untuk mengkonfirmasi. Jika sesuai, Anda akan dipersilahkan masuk. Sekedar catatan : Jika Anda menumpang Grab atau layanan sejenis, jelaskan saja bahwa sopirnya adalah sopir Grab. Seharusnya petugas loket akan mempersilahkan masuk tanpa mengenakan biaya tambahan.

Kesan pertama saat tiba di lobi adalah, para petugas keamanan yang ramah dan tanggap membawakan koper kami. Selain itu, lobinya juga luas dengan pencahayaan alami yang terang karena terdapat banyak jendela yang menghadap ke kolam renang. Ada Lobi-Lobi Lounge di tengah ruangan yang siap menjamu Anda dengan welcome drink. Di sini juga menjual berbagai macam makanan dan minuman ringan. Kesan mewah dan lembut langsung terasa begitu memasuki lobi. Untuk melihat desain arsitektur DHC dengan lebih jelas dan lengkap, silahkan kunjungi website-nya. Sayangnya resepsionis yang bertugas mengurus proses check in kurang ramah, padahal setahu saya konsep hotel ini mengusung tema “Keramahan ala Betawi”. Saya tidak tahu apakah standar keramahan orang Betawi seperti itu.

Karena check in masuk kamar hanya bisa dilakukan pukul 14.00 WIB, kami hanya menitipkan tas pada pihak hotel dan langsung bergegas menuju Seaworld. Tengah hari (sekitar pukul 13.00 WIB), saat makan siang di Solaria, kami menelepon hotel dan menanyakan apakah sudah bisa check in, ternyata pihak hotel mengatakan tidak bisa check in lebih cepat karena kamar belum siap dibersihkan. Alhasil kami sempat menunggu selama sekitar 30 menit agar bisa masuk kamar.

Kami memesan kamar tipe Deluxe. Letaknya ada di lantai 6. Kunci pintu menggunakan scan card (tak perlu digesek atau dimasukkan –cukup modern). Kondisi kamar yang kami pesan sesuai persis dengan pesanan, yaitu dengan tempat tidur double berukuran besar, dan menghadap ke Dufan. Wahana Bianglala dan Hysteria cukup jelas terlihat. Kamarnya cukup luas dan bersih, namun sayang pemilihan warnanya monoton. Sprei, bed cover dan sarung bantal berwarna putih polos, sedangkan dinding berwarna krem, senada dengan warna lantai. Satu-satunya aksen berwarna terdapat pada sepasang bantal duduk berwarna merah-jingga dan furnitur-furnitur kayu. Ada sebuah lukisan terpajang di dinding, saya tak tahu lukisan apa, mungkin beraliran abstrak. Keberadaannya masih tidak bisa menghilangkan kesan membosankan. Terdapat sebuah kulkas kecil di bawah lemari yang sayangnya tak cukup dingin (saya sempat mengira rusak). Kamar mandi juga tak terlalu besar dengan amenities standar, tak ada bathtub. Lantainya sangat dingin, tak ada karpet. Bahkan suhu di kamar sudah dingin tanpa air conditioner (AC) sekalipun. Hampir sepanjang waktu saat berada dalam kamar, AC kami matikan karena memang sudah dingin. Saat bangun tidur sore hari, putri saya turun dari tempat tidur dan langsung menjerit saat menginjak lantai yang sangat dingin. Sandal hotel harus selalu dikenakan saat berada di kamar. Akses Wi-Fi disediakan di setiap kamar. Saat check in, selain menyerahkan key card, petugas juga akan memberikan sebuah kartu bertuliskan ID dan password untuk Wi-Fi kamar, koneksinya lumayan kencang.


Epi Friezta Dewi Hasibuan dan Clarissa Astrid Sofia Friezcen di Deluxe Room Discovery Hotel and Convention Ancol
Kiri : Pemandangan Dufan dari jendela kamar di lantai 6. Kanan : Istri dan putri saya di tempat tidur kamar hotel


Kolam renang terletak di lantai dasar dengan konsep outdoor. Seperti yang saya tuliskan di atas, terdapat tiga kolam dengan kedalaman berbeda. Air kolam renang jernih, petugas dengan sigap meminjamkan handuk saat melihat ada tamu yang berenang. Air kolam juga tidak terlalu dingin, jadi setelah keluar dari kolam, kita tak akan menggigil, mungkin juga karena faktor cuaca saat itu yang cukup cerah.

Kids World terletak di dekat kolam renang. Jam operasionalnya pukul 08.00 s.d. 20.00 WIB. Saat malam hari putri saya bermain di sini, suasananya sunyi, bahkan anak lain yang tadinya menemani hanya sebentar saja. Banyak mainan disediakan di Kids World seperti Lego, puzzle, perangkat mewarnai, boneka, hingga permainan komputer dan X-Box. Disediakan juga sebuah televisi berukuran 42 inci di ujung ruangan dengan kursi santai untuk anak-anak berbentuk karakter film kartun. Semua perangkat elektronik hanya boleh digunakan untuk anak berusia 7-12 tahun, rencana saya untuk bermain X-Box pun pupus. Sayangnya koleksi mainan di Kids World banyak yang rusak dan tidak tertata rapi, selain itu pencahayaan juga kurang. Seharusnya zona anak dibuat seterang mungkin. Selain itu jendela-jendela di sekitar Kids World menghadap ke kebun yang gelap gulita, di malam hari mungkin bisa membuat anak-anak takut.

Kelebihan dan kekurangan DHC lebih lanjut akan saya uraikan sebagai berikut :


Kelebihan :


  1. Lokasi hotel sangat strategis karena berada di dalam komplek Ancol, tepatnya bersebelahan dengan Dufan;
  2. Lobi hotel luas, bersih, modern, dan tentu saja nyaman;
  3. Respons pihak hotel terhadap jenis pesanan kamar kami sangat baik. Semua diberikan seperti permintaan, seperti tempat tidur berukuran double, dan menghadap ke Dufan;
  4. Kebersihan kolam renang terjaga, termasuk air yang bersih;
  5. Kamar sejuk di siang hari meski tak mengaktifkan AC;
  6. Tempat tidur double-nya juga sangat nyaman;
  7. Para petugas keamanan ramah dan tanggap dalam membantu tamu.


Kekurangan :


  1. Kamar tidak bisa meredam suara dari luar dengan baik. Suara teriakan-teriakan pengunjung dari Dufan maupun obrolan dari luar kamar terdengar hingga ke dalam kamar. Bahkan saat kami berjalan di lorong, suara orang di dalam kamar juga terdengar hingga ke lorong;
  2. Lemari es di kamar yang kami tempati sudah tidak dingin;
  3. Charge untuk fasilitas layanan antar-jemput bandara sangat mahal hingga Rp.300.000,- Di saat banyak hotel lain menggratiskan jenis layanan ini, seharusnya menjadi bahan evaluasi pihak DHC;
  4. Kebalikan dari petugas keamanan, petugas hotel/resepsionis kurang ramah dan pelit senyum. Dua kali saya berpapasan di tangga dan di lorong, keduanya memalingkan wajah. Inikah yang dimaksud dengan “Keramahan ala Betawi”?;
  5. Tak ada sarana transportasi dari hotel untuk berkeliling Ancol. Bahkan pihak hotel juga tidak berinisiatif untuk memberikan penjelasan bagaimana berkeliling Ancol. Saya menyewa motor atas inisiatif sendiri.;
  6. Pencahayaan di Kids World kurang terang dan koleksi mainan banyak rusak dan tidak terawat.

Silahkan lihat lebih banyak koleksi foto dan video liburan ke Ancol di laman Instagram saya.

Baca juga cerita liburan saya ke Kota Bandung bersama keluarga di tautan berikut :

Cerita Liburan Long Weekend di Kota Bandung Bersama Keluarga

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hal-hal dan Dana yang Perlu Dipersiapkan Selama Kehamilan dan Persalinan

Cerita Liburan Long Weekend di Kota Bandung Bersama Keluarga

Multiple Personality Disorder / Alter Ego : Sebuah Anugerah Atau Kutukan Neurosis?