#PrayForAceh : Gempa 7 Desember Dini Hari, Terkuat yang Pernah Saya Rasakan

Hari Senin (5/12/2016) kebetulan saya mendapat tugas giliran selama lima hari kerja ke Unit Layanan Filial (semacam kantor cabang) Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) Banda Aceh di Kota Sigli, berjarak sekitar 110 km dari Banda Aceh, melewati jalur pegunungan Seulawah Agam dan Seulawah Inong. Saya menempuhnya selama sekitar 2 jam 15 menit menggunakan motor.

Karena saat itu sudah memasuki masa akhir tahun anggaran, maka antrian permintaan pencairan dana menumpuk dan pekerjaan pun baru bisa kami selesaikan malam hari. Saat itu, Selasa (6/12), ratusan Surat Perintah Membayar (SPM) yang harus kami proses hingga selesai sekitar pukul 1, Rabu dini hari (7/12). Setelahnya, saya tidak langsung beranjak tidur, melainkan menulis artikel tentang eksibisi sepakbola yang saya jalani bersama rekan-rekan tim Oeang FC (klub sepakbola beranggotakan pegawai Kemenkeu Banda Aceh) hari Sabtu sebelumnya di Lhokseumawe. Kebetulan saat itu saya juga menantikan siaran langsung pertandingan Liga Champions Eropa di televisi, jadi sepanjang hari saya tidak tidur. Saya tertidur setelah menonton laga di televisi. Sepertinya baru sekitar satu jam saya memejamkan mata, ketika tiba-tiba tubuh saya diguncang-guncang dengan sangat hebatnya... gempa sedang terjadi.

Namun gempa kali ini terasa sangat kuat, bahkan gempa terkuat yang pernah saya rasakan. Gempa tsunami Banda Aceh tahun 2004, gempa Nias tahun 2005, serta gempa Takengon tahun 2013 tidak sekuat gempa di pagi buta kali ini (gempa terjadi sekitar pukul 5 pagi, kondisi menjelang Subuh di Aceh, langit masih gelap). Tubuh saya terguncang kesana-kemari saat berusaha keluar dari kantor yang seketika gelap gulita karena listrik padam saat gempa terjadi. Dalam kegelapan saya mendengar suara barang-barang berjatuhan, saya sempat tersandung kursi lipat yang terjatuh di lantai, saya juga mendengar suara-suara retak,... "krak...krak". Tapi semua itu saya abaikan, karena saya berusaha keluar secepat mungkin untuk menghindari kemungkinan terburuk : bangunan kantor kecil ini roboh dan menimpa saya. Masih dalam kegelapan yang membuat panik luar biasa, saya menuju ke ruang layanan (lobi), membuka pintu kaca, dan sialnya,.. masih harus melewati pintu besi geser yang terkunci. Biasanya saya hanya menyangkutkan gembok dengan posisi tak terkunci pada lubang pengaman, tapi entah mengapa malam itu saya memilih untuk mengunci pintu geser sialan itu. Saya sempat meraba-raba besi dingin itu untuk mencari-cari letak lubang kunci. Saya berusaha tetap tenang, namun dalam kondisi gelap dan berguncang seperti itu, tetap saja saya terkena panic attack. Sesekali saya kehilangan keseimbangan akibat guncangan yang begitu kuat. Pintu geser itu pun berhasil terbuka, saya langsung menghamburkan diri keluar kantor, sampai-sampai saya lupa ada anak tangga di bawah pintu, sempat kehilangan keseimbangan, tapi untungnya tidak sampai terjatuh.

Sesampainya di luar, saya memberanikan diri masuk kembali ke dalam kamar untuk mengambil jaket, dompet, dan ponsel. Karena jika terjadi sesuatu yang buruk, benda-benda ini setidaknya bisa diandalkan. Jaket untuk melindungi saya dari udara dingin, dompet berisi uang tunai dan segala kartu identitas dan pembayaran, ponsel selain untuk menghubungi keluarga dan kerabat, juga berguna untuk mendapatkan berbagai informasi yang saya perlukan. Setelahnya, saya memutuskan untuk mengungsi ke arah Bireuen dengan mengendarai motor. Suasana saat itu masih gelap gulita karena listrik masih padam, dan warga sudah berhamburan keluar rumah. Saya kesulitan mengakses website BMKG, mungkin akibat banyak yang mengunjungi untuk mendapatkan info tentang potensi tsunami, atau memang sedang terjadi gangguan jaringan akibat gempa. Setelah menenangkan diri, saya menghubungi istri di Banda Aceh melalui telepon. Karena tak ada sambungan, saya pun menghubungi salah satu kolega yang tinggal di sebelah rumah, memintanya untuk mengecek keadaan istri dan putri kecil saya.

Setelah mendapat kabar bahwa anak dan istri saya baik-baik saja, serta mengetahui bahwa gempa tidak berpotensi tsunami, saya memberanikan diri berbalik arah dan kembali ke kantor. Saat itulah, dari arah berlawanan, jalanan dipenuhi kendaraan para pengungsi yang bergerak menuju ke Bireuen. Sepertinya mereka menghindari laut dan menuju ke dataran yang lebih tinggi. SPBU juga dipenuhi kendaraan yang mengantre. Saat dalam perjalanan kembali ke kantor, saya merekam kepadatan lalu lintas dari arah berlawanan, melalui ponsel, seperti di video berikut :



Terlihat bahwa jalanan dipenuhi oleh kendaraan yang datang dari dari jalur yang sama menuju Bireuen. Hanya sedikit orang yang menuju arah yang sama dengan saya. Beberapa orang juga berhenti di pinggir jalan, sementara beberapa pengendara mengambil jalur lawan arah dan hampir menabrak saya.

Sesampainya di kantor, saya tak langsung masuk melainkan masih menunggu di tepi jalan selama sekitar 15 menit, memastikan bahwa info tentang ketiadaan potensi tsunami yang saya dapatkan benar dan akurat, karena saat itu masih terjadi beberapa kali gempa susulan. Setelah yakin, saya pun kembali ke kantor, merapikan barang-barang yang berjatuhan dan memeriksa kondisi bangunan kantor. Terdapat retakan-retakan di beberapa bagian dinding, potongan semen berjatuhan ke lantai, dan salah satu bagian pintu kaca di kantor susah dibuka, sepertinya telah bergeser.

Gempa Aceh 7 Desember 2016 #PrayForAceh KPPN Filial Sigli
Beberapa retakan di dinding KPPN Filial di Sigli


Namun sudah menjadi kewajiban saya sebagai seorang abdi negara untuk terus menjalankan tugas selama masih mampu. Meski masih dihantui bayang-bayang ketakutan, saya tetap menjaga dedikasi demi mengawal keuangan negara dan memastikan proses realisasi/belanja negara tidak terhambat. Saya akan tetap menjalankan tugas di KPPN Filial Sigli hingga masa tugas saya berakhir hari Jumat (9/12).

Belakangan saya mengetahui dari berita-berita di media massa tentang dampak gempa dini hari itu. Gempa berpusat di Pidie Jaya (berjarak sekitar 60 km dari Sigli), dengan kekuatan 6,5 SR, di kedalaman 15 km. Banyak infrastruktur rusak, atau bahkan roboh, termasuk salah satu swalayan yang berada di seberang KPPN Filial Sigli. Korban jiwa dan luka banyak berjatuhan. Pengamatan saya, sepanjang hari itu, banyak konvoi TNI dan Polri bergerak dari arah Banda Aceh menuju ke Pidie Jaya. Beberapa kali juga terlihat mobil ambulans yang lalu lalang dengan kecepatan tinggi di jalan depan kantor. Beberapa petugas satker yang saya temui bercerita bahwa mereka juga kehilangan kerabat atau rekan-rekan yang tewas tertimbun reruntuhan. Dari informasi yang saya terima, setidaknya pemerintah dan aparat patut diberikan apresiasi karena mampu memberikan respons tanggap darurat yang relatif cepat.

Gempa Aceh 7 Desember 2016 #PrayForAceh
Swalayan di seberang KPPN Filial Sigli, salah satu bangunan yang rusak akibat gempa #PrayForAceh


Semoga korban-korban yang tertimbun dapat segera diselamatkan dan segera sembuh kembali, keluarga korban diberikan kesabaran dan kekuatan hati. Luka ini akan sembuh, gedung-gedung ini akan kita bangun kembali, bencana ini akan kita jadikan pelajaran serta kita ambil hikmahnya.

#PrayForAceh

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Hal-hal dan Dana yang Perlu Dipersiapkan Selama Kehamilan dan Persalinan

Multiple Personality Disorder / Alter Ego : Sebuah Anugerah Atau Kutukan Neurosis?