Jangan Mengkritik Metode Parenting Orangtua Lain

Bermula saat saya turut membaca sebuah blog yang sebenarnya saat itu sedang dibaca oleh seorang kolega di kantor, tentang kritikan si penulis terhadap metode parenting (pola asuh anak) orangtua lain yang menjadi objek tulisannya. Jadi di dalam blog itu dituliskan ada seorang ayah yang kebetulan anaknya mendapatkan nilai ujian yang 'kurang memuaskan' pada mata pelajaran matematika (di blog ditulis 'jelek'). Sang ayah tidak keberatan dengan nilai akademis anaknya dan menghibur anaknya lebih-kurang dengan kata-kata seperti ini, "Tidak apa-apa, Nak. Yang penting kamu udah berusaha maksimal." Dan sang ayah juga meyakini bahwa anaknya memiliki kelebihan dan bakat di bidang selain matematika.  Nah, argumen muncul saat penulis blog tidak sependapat dengan pemikiran sang ayah tersebut, dan menulis bahwa 'pembiaran' seperti itu justru tidak mengajarkan motivasi dan kedisiplinan pada anak. Anak seharusnya tetap diberikan 'dorongan' untuk terus belajar dan memperbaiki nilai di masa depan. 'Pembiaran' dan 'kegagalan' seperti ini yang bisa membuat anak-anak menjadi malas. Lagipula, 'kegagalan' itu juga berpotensi membuat malu orangtuanya karena menjadi bahan pembicaraan (baca : gosip) orangtua lain. Intinya adalah, menurut penulis, anak-anak jaman sekarang dibiarkan orangtuanya yang 'kekinian' menjadi bodoh.

Pertanyaannya, benarkah demikian? Saya tidak sependapat dengan si penulis blog. Bagaimanapun, hanya orangtua yang lebih mengetahui dan memahami kemampuan dan potensi anak. Bagaimana mungkin Anda bisa berprasangka pada orangtua lain, sedangkan Anda sendiri tidak pernah benar-benar mengenal anaknya? Orangtua manapun pasti memiliki konsep dan metode parenting sendiri yang dianggapnya paling efektif dan humanis dalam mendidik dan melatih anak-anaknya. Proses tumbuh-kembang dan belajar anak memerlukan banyak faktor, sekaligus memiliki karakteristiknya sendiri. Tak ada anak-anak yang sama, masing-masing memiliki keunikan dan karakternya, namun demikian, semua anak adalah istimewa. Hanya orangtuanya (bukan orang tua) yang lebih mengetahui faktor-faktor ini. Bisa jadi anak memang lemah dalam hal matematika, namun dia memiliki bakat yang menonjol di bidang lain. Jika bidang lain itu bisa mengantarnya menjadi manusia yang sukses, maka apa gunanya matematika?

Tentang digosipkan sebagai orangtua dan anak yang 'gagal', kenapa harus malu? Janganlah orangtua justru menjadikan anaknya sebagai bahan eksperimen. Tanpa disadari, mayoritas orangtua 'menjual' anak-anak demi nama baik dan kepentingan mereka sendiri. Kemampuan setiap anak berbeda dan suatu potensi yang menonjol belum tentu menentukan kesuksesan tanpa tuntunan orangtua untuk mengejarkan keberanian pada anak dalam mengekspresikan diri.

Terkadang kita menganggap autisme adalah hal abnormal, padahal autis memiliki caranya sendiri dalam memandang dan merasakan dunia. Malah, dari banyak kasus autis yang saya baca, mereka cenderung lebih sensitif dan menghargai alam. Mereka mampu memahami alam, mereka bisa bersahabat dengan alam, saat kebanyakan dari kita justru merusaknya. Kita tak pernah bisa mentolerir atau memahami pola pikir mereka karena ketidakmampuan kita sendiri untuk memahami diri.

Apakah benar anak-anak kita ingin pandai dalam segala bidang? Atau justru itu hanyalah paksaan orangtua semata-mata karena ambisi? Ingatlah bahwa tren dunia terus berkembang. Dulu di jaman saya sekolah (dan di jaman orangtua saya), pendidikan formal adalah hal paling utama. Embel-embel gelar yang disematkan baik di awal maupun di akhir nama lengkap adalah krusial. Namun di era millenial saat ini, pendidikan bisa ditempuh di mana saja. Bahkan saat ini industri kreatif berkembang pesat, dimana embel-embel gelar tak lagi berperan signifikan. Pendidikan terbaik malah bisa saya dapat bukan dari dalam gedung, melainkan dari jalanan atau dari alam. Alih-alih melalui teori, pembelajaran terbaik saya dapatkan melalui pengamatan langsung. Inilah yang saya coba ajarkan pada anak-anak saya... Empati sangat langka belakangan ini.

Saat menempuh pendidikan di sekolah dan kuliah, saya unggul dalam semua mata pelajaran linguistik (kecuali Bahasa Jawa, jangan tanya alasannya!). Saya juga unggul dalam semua mata pelajaran sastra dan seni menggambar/seni lukis. Namun saya sangat payah dalam hal berhitung. Saya juga cenderung malas mengerjakan tugas prakarya, tak jarang saya mendapat omelan dan marah dari orangtua dan guru. Namun, hampir setiap masa evaluasi (dulu dalam bentuk rapor), saya mendapatkan peringkat teratas. Saya juga menjadi satu dari dua orang yang mewakili SMP dan kota saya di ajang lomba bercerita dalam Bahasa Inggris (English Storytelling Contest). Saya sangat sedih saat 'hanya' mendapatkan B+ di nilai Bahasa Inggris saat kelas dua SMU dan membenci guru Bahasa Inggris saya saat itu karena dialah satu-satunya guru Bahasa Inggris yang berani memberi saya nilai selain A, meskipun belakangan saya baru paham alasan beliau memberikan saya nilai B+ : agar saya tidak lekas jumawa dan berhenti memahami Bahasa Inggris. Nyatanya, pada akhirnya saya masuk sepuluh besar siswa dengan nilai kelulusan tertinggi di kota. Saat kelulusan saya mendapatkan beberapa tawaran beasiswa Bahasa Inggris, namun takdir membawa saya lulus seleksi menjadi mahasiswa Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (STAN), melanjutkan pendidikan di STIE Harapan di Kota Medan (dengan skripsi sebagai salah satu yang terbaik), dan kini menjadi PNS di Kementerian Keuangan. Pada akhirnya, mayoritas nilai A Bahasa Inggris saya tidak terlalu berperan, karena semasa kuliah, saya lebih banyak belajar tentang keuangan negara dan perekonomian.

Arsandy Joan Hardiputra & Clarissa Astrid Sofia Friezcen


Clarissa, putri saya yang saat ini berusia 2,4 tahun juga tergolong unik. Dia seakan memiliki energi yang tak ada habisnya. Kami menyebutnya sebagai anak yang 'energik' (jika tidak boleh menyebutnya hiperaktif). Dia tak akan berhenti bergerak jika kami tidak menghentikannya atau dia menemukan sesuatu yang benar-benar menarik minatnya (dan ini sangat jarang terjadi). Suatu waktu, saya dan istri pernah mencoba menyerah dan berpikir untuk membawanya ke psikolog untuk mencari solusi terbaik menyalurkan energinya, tapi kemudian kami berpikir ulang, tak ada yang salah dengan Clarissa, hanya kami orangtuanya yang kurang memahami dan tak sanggup mengimbangi energinya. Putri saya tak akan pernah diam, dia akan menjelajahi semua tempat, menyentuh semua benda, termasuk binatang-binatang kecil dan serangga. Terkadang dia mendorong teman-teman bermainnya hingga menangis. Mungkin orang lain melihat dia sebagai anak yang nakal, tapi menurut saya itu adalah prosesnya untuk belajar dan mengembangkan diri. Kami yakin, putri kecil kami menyimpan potensi yang luar biasa di balik limpahan energinya. Hampir setiap malam, putri kami menangis menjelang tidur karena kami 'memaksanya' untuk berhenti bermain dan segera tidur. Bagi orang lain, apa yang kami lakukan ini mungkin dinilai kejam, tapi jika tidak dihentikan, maka akan terjadi insiden, entah putri kami terjatuh, kepalanya terbentur, atau ada benda-benda yang rusak dan pecah. Putri kecil kami belum bisa mengetahui batasan dirinya, meskipun energinya melimpah tapi dia juga merasakan kelelahan yang terus dilawannya. Saya juga kurang nyaman jika anak saya dikritik, karena saya tahu tak semua orangtua sempurna, dan semua anak memang istimewa. Saya juga tak akan mengkritik metode parenting orangtua lain karena mereka lebih memahami sifat dan karakter anak-anaknya. Hanya satu hal yang tidak bisa saya tolerir dari metode parenting : Kekerasan fisik dan verbal.

Arisandy Joan Hardiputra & Clarissa Astrid Sofia Friezcen


Jadi, jika Anda melihat ada orangtua lain yang mengkritik atau memberikan stigma pada anak-anak, pahami saja bahwa justru merekalah yang tidak memiliki kelapangan dan kematangan dalam berpikir. Anda sebagai orangtua yang paling memahami buah hati Anda.

Komentar

  1. parenting bukan sekadar ilmu, harus ada seni juga, kadang teori membuat orang tua menjadi kaku kan ya bang, padahal orang tua tersebut yang tidak mengerti atau tidak bisa mengimbangi anaknya.
    mengajak anak ziarah, trus anaknya banyak nanya,
    pa ngapain kita di sini
    orang tuanya malah malas menjawab, atau lebih tepatnya gak tau harus jawab apa
    harus ada seni memang :)
    butuh belajar nih sama bang cen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mendidik anak itu proses belajar. Artinya sesekali orangtua juga berbuat salah, tapi bisa diperbaiki di kemudian hari. Belajar paling efektif itu ya dari pengamatan dan pengalaman.
      Kalau menurutku, ada beberapa rambu yang jadi prinsip mendidik anak :

      1. Jangan pernah menggunakan kekerasan fisik dan verbal;
      2. Jangan pernah melekatkan stigma tertentu pada anak : Misal bodoh, jelek, pemalas, dan sebagainya;
      3. Menghargai setiap proses/hasil kerja atau karya anak, bukan berorientasi pada hasil. Berikan pujian bukan pada hasil, tapi pada kemauannya untuk berkarya/bekerja.

      Hapus

Posting Komentar

Setiap bentuk penyalinan (copying) blog ini harus menyertakan link/URL asli dari Blog CECEN CORE.

Postingan populer dari blog ini

Cerita Liburan Long Weekend di Kota Bandung Bersama Keluarga

Hal-hal dan Dana yang Perlu Dipersiapkan Selama Kehamilan dan Persalinan

Multiple Personality Disorder / Alter Ego : Sebuah Anugerah Atau Kutukan Neurosis?