#iuRun 31 Agustus 2014, Berlari Bersama Untuk Semangat Anak Indonesia Menggapai Mimpi

Berawal dari Fanpage Facebook Kelas Inspirasi Mojokerto, saya mengetahui event #iuRun (baca : I You Run) yang digagas oleh Indonesia Mengajar -sebuah lembaga nirlaba untuk kampanye pendidikan di Indonesia- bekerjasama dengan komunitas Indo Runners.  #iuRun sendiri adalah inisiatif lari bersama untuk mendukung sosialisasi gerakan #IuranPublik dari Indonesia Mengajar kepada masyarakat luas.  Tanpa pikir panjang, sayapun mendaftarkan diri sebagai partisipan.  Kebetulan saya sendiri adalah 'penggila' olahraga lari dari sejak masa SMP.  Saya rutin mengikuti kegiatan ekstrakurikuler lari setiap hari Minggu pagi saat masih duduk di bangku SMP, dan berlanjut hingga ke masa SMU dengan rutin berlari pagi (jogging) setiap akhir pekan.


Arisandy Joan hardiputra #iuRun
Foto yang saya unggah untuk mendaftar sebagai partisipan #iuRun


Di tanggal 31 Agustus 2014 pukul 06.30 waktu setempat, Pengajar Muda bersama anak-anak dan masyarakat di 127 Sekolah Dasar dari Aceh hingga Papua Barat serempak berlari untuk gerakan ini.  Di saat yang sama, relawan Indonesia Mengajar, Indo Runners, dan masyarakat umum juga akan ikut berlari bersama anak-anak Indonesia di kotanya masing-masing.  Selain dilaksanakan serempak di beberapa kota di Indonesia, #iuRun juga dilaksanakan di beberapa kota di luar negeri, seperti di Singapura, Melbourne, New York, Chicago, Tokyo, dan sebagainya.  Kenapa 127 sekolah dasar?  Karena para Pengajar Muda dari Indonesia Mengajar ditempatkan di 127 sekolah dasar yang tersebar di 17 kabupaten mulai Aceh hingga Papua Barat.

Lalu apa itu #IuranPublik yang disosialisasikan melalui event #iuRun ini?  Seperti diketahui, Indonesia Mengajar adalah sebuah organisasi nirlaba yang bergerak untuk memberikan dukungan langsung terhadap pendidikan di Indonesia, khususnya di wilayah yang tertinggal.  Melalui gerakan ini, diharapkan setiap masyarakat Indonesia berperan aktif dalam memberikan kontribusi terhadap kemajuan pendidikan di Indonesia.  Kontribusi seperti apa?  Yang utama, tentunya finansial.  Donasi yang diberikan akan digunakan untuk membiayai seluruh kegiatan Indonesia Mengajar.  Selain finansial, masyarakat juga boleh mendaftar sebagai Pengajar Muda atau menjadi relawan Penyala dengan menyumbangkan buku-buku secara rutin.  Mau berkontribusi dalam artian lebih luas?  Silahkan mendukung sebisa mungkin pendidikan di Indonesia dengan cara Anda sendiri, tujuannya adalah untuk memajukan pendidikan di Indonesia dan mewujudkan mimpi serta cita-cita anak-anak bangsa.

Kenapa harus berlari?  Alasannya sederhana saja, pertama, karena setiap pagi, jutaan anak-anak Indonesia dengan semangatnya berlari menuju ke sekolah untuk mengejar mimpi dan mewujudkan cita-cita,  meski harus melalui medan sulit dan rintangan terjal sekalipun.  Melalui berlari serempak, kita memberikan motivasi dan semangat lebih dengan menemani anak-anak bangsa berlari sehingga mereka tak akan pernah kehilangan semangat.  Alasan kedua, karena berlari adalah olahraga yang murah namun menyehatkan.  Kesehatan juga adalah investasi, melalui tubuh yang sehat, kita juga bisa berkontribusi dengan baik untuk memajukan pendidikan di Indonesia.



#iuRun Banda Aceh

Sesuai informasi dari Twitter Indonesia Mengajar, #iuRun Banda Aceh dimulai pukul 06.30 WIB dengan titik start di podium tengah Blang Padang.  Pukul 06.20 WIB saya telah hadir, namun karena tidak menemukan partisipan yang lain, saya pun melakukan 'pemanasan' dengan berjalan berkeliling Blang Padang.  Sekitar pukul 06.45 WIB saya akhirnya bisa menemukan rekan-rekan dari komunitas Aceh Indo Runners dan partisipan lain, yaitu adik-adik dari SMP Negeri 1 Banda Aceh.  Total partisipan hari itu -termasuk saya- berjumlah 26 orang.

Sebelum memulai lari bersama, para peserta melakukan briefing terlebih dahulu, dipimpin oleh Zulrista Sitanggang (Bang Zul) dari Aceh Indo Runners selaku Koordinator #iuRun Banda Aceh.  Bang Zul menegaskan sekali lagi, bahwa di #iuRun tidak mencari pemenang dan tidak ada konversi kilometer menjadi rupiah, semuanya dilakukan dengan semangat kebersamaan dan kegembiraan demi mendukung kemajuan pendidikan khususnya di daerah tertinggal.  Bang Zul juga menjelaskan rute yang akan kami lalui pagi itu, dari Blang Padang - SMPN 1 Banda Aceh (jalan Prof. A. Majid Ibrahim I) - Lampaseh - Lambung - Blang Padang.  Briefing diakhiri dengan berdoa bersama sebelum mulai lari.

Tim #iuRun Banda Aceh
Tim #iuRun Banda Aceh berfoto bersama di garis start.  Foto oleh tim dokumentasi Aceh Indo Runners

Seperti kesepakatan awal, #iuRun adalah berlari dengan penuh kegembiraan, pagi itu kami benar-benar bergembira, apalagi melihat adik-adik dari SMPN 1 Banda Aceh yang meski kelelahan namun tak pernah kehilangan semangat.  Semangat dan motivasi seperti inilah yang seharusnya dimiliki oleh anak-anak Indonesia untuk mengejar mimpi, dan semangat seperti ini pula yang perlu dimiliki oleh masyarakat Indonesia untuk membantu memajukan pendidikan.  Saya dan rekan-rekan Aceh Indo Runners tak henti-hentinya memberikan semangat kepada adik-adik tersebut, padahal justru dengan memperhatikan kegigihan mereka merupakan suntikan semangat tersendiri bagi kami.  Salah seorang adik partisipan dari SMPN 1 Banda Aceh bahkan hanya ingin berlari sambil saya dampingi karena sebelumnya saat ia tertinggal di belakang, saya terus memberikan semangat dan strategi untuk kuat berlari jarak jauh.  Akhirnya, ia berhasil memimpin di depan, bahkan rute yang ditentukan sampai terlewat.  Luar biasa!

#iuRun Indo Runners Banda Aceh untuk #IuranPublik
Saya dan tim #iuRun Indo Runners Banda Aceh sedang berlari.  Foto oleh tim dokumentasi Aceh Indo Runners


#iuRun Indo Runners Banda Aceh untuk #IuranPublik
Foto #iuRun oleh tim dokumentasi Aceh Indo Runners 

Sekitar 6,5 kilometer jarak yang kami tempuh pagi itu dalam waktu sekitar 1,5 jam.  Lumayan untuk ukuran adik-adik yang belum terbiasa berlari jarak jauh.  Event #iuRun Banda Aceh berhasil diselesaikan dengan baik tanpa ada kendala berarti.  Sekali lagi, semangat yang ditunjukkan para partisipan sangat luar biasa.  Yasmin Athirah, seorang siswi kelas 3 SMPN 1 Banda Aceh yang juga pernah mengikuti program pertukaran pelajar SabangMerauke (Seribu Anak Bangsa Merantau Untuk kembali) sepertinya memiliki jawaban kenapa ia dan teman-temannya berlari penuh semangat dan kegembiraan pagi itu :

"Karena kami memiliki harapan bahwa pendidikan adalah hak setiap anak, janganlah ketiadaan uang menjadi penyebab ketertinggalan pendidikan.  Bersama kita gapai cita-cita setinggi mungkin, sehingga kita tak akan pernah jatuh ke tempat terendah.  Terus pompa semangat belajar dan jangan pernah putus asa karena kita semua memiliki kesempatan yang sama dalam pendidikan."  (Yasmin Athirah, 14 tahun)
Yasmin Athira #iuRun Aceh
Yasmin Athirah

Partisipan #iuRun dan Indo Runners Banda Aceh
Saya (duduk memakai jersey PERSEBAYA 1927 warna hijau) berfoto bersama para partisipan #iuRun dan Aceh Indo Runners seusai berlari



Tentang Aceh Indo Runners

Merupakan bagian dari komunitas Indo Runners, berisikan anggota yang memiliki kesamaan hobi dan penggiat olahraga lari.  Tujuannya untuk mengkampanyekan hidup sehat melalui olahraga lari itu sendiri.  Bang Zul menjelaskan, di Indo Runners, mereka berlari dengan semangat kebersamaan tanpa mencari juara/pemenang.  Berlari adalah sebuah proses selain untuk bergaya hidup sehat juga sosialisasi di antara sesama anggotanya.  Namun demikian, anggota Indo Runners juga aktif mengikuti berbagai event lari yang diadakan.

Indo Runners di Banda Aceh telah berdiri sejak 2 (dua) tahun lalu dan beranggotakan sekitar 20 orang dari berbagai usia dan profesi.  Titik berkumpul (meeting point) mereka biasanya di Museum Tsunami setiap hari Minggu pagi.  Rute berlari ditentukan kemudian berdasarkan kesepakatan bersama antar anggota.  Lebih lanjut, pria yang juga berprofesi sebagai tenaga pengajar di SMPN 1 Banda Aceh menjelaskan, untuk menjadi anggota Indo Runners sendiri tak perlu biodata, cukup dengan memiliki minat yang sama : Olahraga Lari.

Terkait dengan program #iuRun, masih menurut Bang Zul, Indo Runners sangat mendukung kegiatan ini dan semacamnya di masa mendatang, mengingat pendidikan anak Indonesia, khususnya di daerah terpencil, masih sangat tertinggal.  Harapannya melalui program ini, masyarakat bisa turut serta secara aktif membantu pendidikan anak-anak bangsa, meskipun tak bisa membantu secara finansial, cukup dengan turut membantu secara moral semisal dengan berpartisipasi di kampanye semacam ini sehingga ikut memacu semangat belajar mereka untuk mengejar mimpi.  Adapun #iuRun Banda Aceh diikuti oleh 26 peserta dari berbagai elemen.  Dari Aceh Indo Runners sendiri, beberapa perwakilan datang dari luar kota seperti Meulaboh dan Calang.

Untuk para penggiat lari yang ingin bergabung atau mengenal lebih jauh komunitas Aceh Indo Runners, silahkan kunjungi grup Facebook Aceh INDO RUNNERS atau bisa langsung menghubungi Bang Zul melalui telepon dan/atau pesan singkat di 081362632929.

Zulrista Sitanggang Aceh Indo Runners & Arisandy Joan Hardiputra
Bang Zul dan saya selepas berlari bersama di #iuRun

Jadi, sudahkah Anda berperan aktif dalam mendukung pendidikan di Indonesia, sehingga anak-anak bangsa sebagai generasi muda bisa terus semangat mengejar cita-cita dan mewujudkan mimpi mereka?

Arisandy Joan Hardiputra #iuRun Banda Aceh

Komentar

  1. bg cen anak indorunner toh, muantep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, bukan... atau mungkin belum.
      Kebetulan suka olahraga -termasuk lari- dan kemarin juga cuma kebetulan lari bareng rekan-rekan dari Aceh Indo Runners.

      Hapus

Posting Komentar

Setiap bentuk penyalinan (copying) blog ini harus menyertakan link/URL asli dari Blog CECEN CORE.

Postingan populer dari blog ini

Hal-hal dan Dana yang Perlu Dipersiapkan Selama Kehamilan dan Persalinan

Cerita Liburan Long Weekend di Kota Bandung Bersama Keluarga

Multiple Personality Disorder / Alter Ego : Sebuah Anugerah Atau Kutukan Neurosis?